Transformasi Ekonomi dan Tata Kelola Air

Krisis terkait air di seluruh dunia telah menunjukkan bahwa sistem pemerintahan dan organisasi ekonomi saat ini tidak cocok untuk dunia yang diubah oleh pemanasan global. Hari-hari berlalu dengan langkah-langkah sementara telah berlalu; situasi menuntut tindakan kolektif yang berorientasi pada misi di semua tingkatan.

JAKARTA – Banjir, kekeringan, gelombang panas, dan kebakaran yang menghancurkan banyak bagian dunia menggarisbawahi dua fakta mendasar. Pertama, kerusakan pasokan air tawar semakin membebani masyarakat, terutama masyarakat miskin, dengan implikasi yang luas terhadap stabilitas ekonomi, sosial, dan politik. Kedua, dampak gabungan dari kondisi ekstrem saat ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah manusia, dan merupakan kemampuan pembuat kebijakan yang luar biasa untuk merespons.

Di Afrika Timur, kekeringan empat tahun yang menghancurkan telah menghancurkan jutaan mata pencaharian dan menyebabkan lebih dari 20 juta orang terancam kelaparan. Di Pakistan, banjir baru-baru ini telah menenggelamkan sepertiga dari negara itu, menewaskan sedikitnya 1.500 orang sejauh ini dan memusnahkan 45% panen tahun ini. Di Cina, gelombang panas yang belum pernah terjadi sebelumnya telah menyebabkan kekurangan air akut di wilayah yang menyumbang sepertiga dari produksi beras negara itu .

Selain itu, kekeringan dan kebakaran di Amerika Serikat dan Eropa, serta banjir dan kekeringan parah di seluruh India, telah mengurangi hasil biji-bijian global dan ekspor pangan, menyoroti sejauh mana produksi pangan kita bergantung pada volume air yang besar dan stabil. Ditambah lagi dengan dampak perang di Ukraina terhadap pasokan biji-bijian dan pupuk, dan ada risiko besar bahwa krisis pangan global saat ini akan terus berlanjut.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah kita, aktivitas manusia membahayakan air pada sumbernya. Perubahan iklim dan penggundulan hutan membentuk kembali musim hujan, menyebabkan es di dataran tinggi Tibet mencair , dan mempengaruhi pasokan air tawar ke lebih dari satu miliar orang. Meningkatnya suhu global mengubah pola penguapan dan mengurangi umpan balik kelembaban dari hutan, mengganggu curah hujan melawan arah angin. Dan siklus air global yang tidak stabil itu sendiri memperburuk perubahan iklim. Misalnya, menipisnya air di tanah dan hutan mengurangi kemampuannya untuk menyerap karbon .

Pembatasan penggunaan air, pemadaman listrik, dan tindakan sementara lainnya tidak dapat lagi menutupi fakta bahwa tata kelola dan sistem pengelolaan air kita tidak cocok untuk dunia dengan perubahan lingkungan yang radikal. Semua pengaturan kami saat ini bertumpu pada asumsi, yang sekarang tidak berlaku lagi, bahwa pasokan air relatif stabil (dalam batas-batas variabilitas alami), dapat diprediksi, dan dapat dikelola dengan cara yang terlokalisasi. Tetapi krisis air bersifat global, dan hanya dapat diselesaikan dengan pemikiran transformasional dan pemerintahan baru.

Kita harus menyadari bahwa semua tantangan lingkungan utama kita terkait dengan air – apakah terlalu banyak atau terlalu sedikit, atau terlalu tercemar untuk digunakan manusia. Tugasnya sekarang adalah untuk memahami hubungan antara air, perubahan iklim, dan hilangnya keanekaragaman hayati, dan untuk mendefinisikan, menilai, dan mengatur air dengan benar sebagai kebaikan bersama global. Memikirkan air dengan cara ini akan memungkinkan kita untuk memobilisasi aksi kolektif dan merancang aturan baru yang menempatkan kesetaraan dan keadilan sebagai pusat tanggapan kita.

Sudah terlalu lama, sebagian besar pemerintah mengabaikan kegagalan pasar atau menanggapinya dengan perbaikan cepat, daripada memobilisasi sektor publik dan swasta di sekitar ambisi bersama. Sektor publik harus melihat dirinya sebagai pembentuk pasar yang bekerja dengan semua pemangku kepentingan dalam ekonomi air untuk menciptakan jalur inovasi dan investasi, memastikan akses universal terhadap air bersih dan sanitasi, dan menyediakan air yang cukup untuk pangan, energi, dan sistem alam.

Pelajaran utama dari tantangan masa lalu yang menuntut inovasi sistemik adalah bahwa misi yang jelas diperlukan untuk mengatur upaya kami. Kebijakan berorientasi misi memungkinkan pemerintah untuk mengarahkan inovasi dan pengetahuan secara langsung untuk mencapai tujuan penting. Ketika dipandu oleh pendekatan “kebaikan bersama” yang inklusif, mereka secara unik mampu memberikan solusi untuk tantangan yang membutuhkan tingkat koordinasi dan pembiayaan yang luar biasa selama bertahun-tahun. Perubahan iklim, hilangnya keanekaragaman hayati, dan krisis air adalah tantangan-tantangan tersebut.

Strategi berbasis misi dapat membantu pemerintah berinovasi dengan tujuan, arah, dan urgensi. Tetapi agar efektif, pembuat kebijakan harus memperhatikan pengalaman dan kebijaksanaan warga biasa, komunitas, dan inovator yang tahu bagaimana menjadi makmur di dunia kelangkaan air, suhu yang lebih tinggi, dan perubahan garis pantai dan sistem sungai.

Kita sekarang harus mengenali ancaman terhadap sistem air tawar global dan menerjemahkan kesadaran kita ke dalam tindakan kolektif. Karena kelangkaan air akan membahayakan semua Tujuan Pembangunan Berkelanjutan lainnya, itu harus memperkuat tekad kolektif kita untuk membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 ° Celcius di atas tingkat pra-industri (seperti yang ditentukan dalam perjanjian iklim Paris), dan untuk melestarikan sistem alam yang memastikan stabilitas pola curah hujan dan limpasan.

Dalam mengatasi tantangan global ini, kita harus menanamkan prinsip-prinsip kesetaraan dan keadilan ke dalam pengaturan baru apa pun yang kita rancang. Tidak ada komunitas yang dapat berkembang tanpa pasokan air bersih yang dapat diandalkan. Tetapi menjaga kebaikan bersama global ini membutuhkan kebijakan dan sistem baru.

Hukum dan ekonomi harus diorientasikan kembali untuk memastikan akses universal terhadap air minum bersih, sanitasi, dan kebersihan, dan untuk membangun sistem pangan yang lebih tangguh dan berkelanjutan. Insentif harus berubah sehingga sektor swasta dapat melakukan bagiannya untuk menyediakan akses ke teknologi dan inovasi bagi negara-negara miskin dan kaya. Ini akan membutuhkan keuangan jangka panjang dan mekanisme baru untuk mengatur bagaimana sektor publik dan swasta bekerja sama.

Konferensi Air PBB 2023 – yang pertama dalam hampir 50 tahun – akan menjadi momen penting bagi komunitas internasional untuk mulai memetakan masa depan yang bermanfaat bagi semua orang. Dalam mempersiapkannya, kita bisa mengambil inspirasi dari Nicholas Stern , yang menulis ulang ekonomi perubahan iklim , dan Partha Dasgupta , yang menulis ulang ekonomi keanekaragaman hayati . Sebagai empat ketua bersama Komisi Global untuk Ekonomi Air , tujuan kami adalah mengubah pemahaman dunia tentang ekonomi dan tata kelola air, dengan lebih menekankan pada kesetaraan, keadilan, efektivitas, dan demokrasi.

Kita masih dapat mendefinisikan kembali hubungan kita dengan air dan mendesain ulang ekonomi kita untuk menghargai air sebagai barang bersama global. Tapi jendela peluang sedang ditutup. Untuk memiliki kesempatan menghindari bencana iklim dan beradaptasi dengan perubahan yang tak terhindarkan, kita harus memastikan masa depan air yang tangguh bagi masyarakat miskin dan kaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.